Kisah dari Australia; Margaret Catchpole, Si Pencuri Kuda yang menjadi Pahlawan

Meskipun ada ribuan narapidana dari Inggris yang dibawa (dibuang) ke Australia selama lebih dari 50 tahun sistem hukuman pengasingan, hanya sedikit yang dapat diingat sampai sekarang. Kebanyakan dari mereka telah dilupakan. Apa yang terjadi dengan mereka, kita tidak banyak ketahui. Beberapa diantara mereka ada yang kembali ke Inggris, namun banyak juga yang menetap di Australia dan menjadikan Australia tanahair mereka.
Margaret Catchpole tiba di New South Wales, Australia pada 1801 untuk menjalani hukuman pengasingan seumur hidup. Dia telah mencuri salah seekor kuda majikannya dan menungganginya sejauh 70an km dari kampungnya ke kota London untuk menemui kekasihnya, yang bernama William Laud. Karena kasus pencurian ini oleh pengadilan Inggris dia divonis hukuman mati, namun tidak jadi dilaksanakan an diganti dengan hukuman penjara. Namun ketika menjalani hukuman penjara, dia mencoba melarikan diri dari penjara dan kembali dia divonis hukuman mati yang kedua kalinya. Dia berhasil meloloskan diri dari penjara dengan bantuan kekasihnya William Laud. Kekasihnya waktu itu tertembak mati oleh petugas penjara. Margaret tidak menjalani hukuman matinya tetapi hukumannya diubah menjadi hukuman pengasingan (dibuang) ke ke Australia (New South Wlaes) seumur hidup.
Margaret mengenakan pakaian lakilaki saat melarikan kuda tuannya. Ketika tiba di Sydney tahun 1801 dia harus bekerja keras sebagai seorang pembantu rumahtangga. Setelah menjadi pembantu rumahtangga selama 13 tahun akhirnya dia dibebaskan dan diberi ampunan (semacam grasi). Aturannya waktu itu, meskipun para narapidana yang diberi hukuman pengasingan seumur hidup, tetap dapat diberi ampunan dan kebebasan, tetapi dengan syarat, harus menunjukkan bahwa mereka benar benar telah berkelakuan baik selama di pengasingan dan mereka telah bekerja keras dan layak mendapat kebebasan. Setelah bebas, akhirnya Margaret mencari pekerjaan untuk melanjutkan hidupnya. Awalnya dia bekerja sebagai pelayan toko, dan kemudian bekerja sebagai bidan, dan terakhir dia menyewa sebuah lahan pertanian dan mengelolanya sampai dia wafat ditanah pengasingan. Margaret Catchpole wafat pada 1819 diperkebunan kecilnya. Duapuluh lima tahun kemudian dia menjadi terkenal garagara sebuah novel diterbitkan berdasarkan kisah nyata kehidupannya. Novel yang berjudul The Histroy of Margaret Catchpole (Kisah Margaret Catchpole) ditulis oleh Reverend Richard Cobbold yang merupakan putra dari majikan Margaret sendiri, John Cobbold. Dalam buku itu Margaret dikisahkan sebagai tokoh sentral , yang melakukan kejahatan pencurian dan menjalani hukuman yang kejam dan tak sebanding dengan pencurian itu. Dia digambarkan sebagai seorang gadis malang yang miskin dan harus menjalani kehidupan yang keras , melakukakan pencurian dan dihukum pengasingan ke Australia yang gersang dan tandus. Kisahnya menjadi sangat populer saat itu karena pembaca novel merasa kasihan kepada Margaret karena dia harus menjalani hukuman yang sangat kejam hanya gara gara mencuri kuda. (Kisah ini diterjemahkan dari Majalah ORIGIN. Gambar juga dari ORIGIN)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tim Pembinaan Perpustakaan Untuk Layanan Lebih Baik

Pembinaan Perpustakaan adalah salah satu upaya pemerintah meningkatkan layanan perpustakaan kepada masyarakat umum, sehingga layanan perpust...

Popular Posts